Toto Zurianto

My photo

Toto Zurianto, alumni Fakultas Ekonomi USU (1986) dan Swinburne University of Technology, Melbourne (1994).
Lahir di Kayuaro (Kerinci, Jambi), pernah tinggal di Medan (1967-1970) dan (1976-1987), Lampahan (Aceh Tengah), Karang Inou (Aceh Timur), Padang (1975), dan di Jakarta (Cinere) sejak 1987. Pernah di Melbourne (1992-1994)!

Wednesday, 2 September 2015

Seleksi Pimpinan KPK

toto zurianto

Rabu kemaren 1 September 2015 Presiden mengumumkan nama-nama calon Pimpinan KPK hasil Panitia Seleksi Pansel KPK. Ada 8 nama yang disampaikan; Saut Situmorang, Surya Tjandra, Basaria Panjaitan, Alexander Marwata,  Agus Rahardjo, Sujanarko, Johan Budi dan Laode Muhammad Syarif. Nama-nama ini sebagian besar adalah aktifis di lingkungan penegak hukum, ada juga kalangan internal KPK. Tetapi, menurut penjelasan Presiden, nama-nama ini cukup mewakili banyak unsur sehingga diharapkan KPK dapat berjalan dengan lebih baik.
Namun demikian, para pembela KPK dan masyarakat gerakan Anti Korupsi, menganggap hasil kerja Pansel Pimpinan KPK (Pansel 8), tidak maksimal. Bahkan dinilai dapat melemahkan KPK. Anggota Koalisi Masyarakat Sipil Anti Korupsi Febri Hendri dan Direktur Centre for Budget Analysis (CBA) Uchok Sky Khadafi mempersoalkan sejumlah nama yang diusulkan oleh Pansel 8. Masih terasa kecenderungan memberi ruang ruang kepada pihak-pihak yang selama ini nyata-nyata ingin melemahkan KPK" kata Febri (Sindo, 2 September 2015).
Beberapa waktu yang lalu, tentunya banyak masyarakat yang menilai adanya gerakan-gerakan untuk melemahkan KPK melalui kriminalisasi dan mengurangi kewenangan organisasi (lembaga) KPK.
Bahkan banyak yang menilai, keputusan Pansel yang seolah-olah menetapkan calon pimpinan KPK atas dasar perwakilan (polisi dan jaksa). KPK harus independen tanpa dipengaruhi oleh lembaga lain yang membuat kinerja KPK menjadi tersandera. Semua Pimpinan (dan keputusan KPK) harus independen dan harus bebas dari beban loyalitas ganda yang sebenarnya bersifat personal.








Riwayat Hidup Singkat Calon Pimpinan KPK
Saut Situmorang, saat ini menjabat sebagai anggota Staf Ahli Kepala Badan Intelijen Negara (BIN). Ia juga merupakan akademisi yang mengajar ilmu kompetitif intelijen di Universitas Indonesia. Surya Tjandra dosen Fakultas Hukum Universitas Katolik Atma Jaya, Jakarta. Dalam wawancaranya dengan Pansel, Surya mengaku meminta rekomendasi Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama untuk maju sebagai pimpinan KPK. Basaria Panjaitan perwira tinggi Polri yang mengajar di Sekolah Staf dan Pimpinan Polri di Lembang. Keikutsertaannya dalam seleksi KPK mendapatkan dukungan penuh dari Wakapolri Komjen Budi Gunawan. Ia pernah menjadi Kepala Biro Logistik Polri, Kasatnarkoba di Polda NTT, dan menjadi Direktur Reserse Kriminal Polda Kepulauan Riau. Dari Batam, Basaria ditarik ke Mabes Polri, menjadi penyidik utama Direktorat Tindak Pidana Tertentu Bareskrim. Alexander Marwata hakim ad hoc Pengadilan Tindak Pidana Korupsi. Ia merupakan lulusan Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN) dan Universitas Indonesia (UI). Sebelum menjadi hakim, Alexander adalah salah satu auditor di Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Agus Rahardjo adalah Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP). Sebelumnya, Agus menjabat sebagai Ketua Umum DPP Ikatan Ahli Pengadaan Indonesia. Namun, pada tahun 2010, ia memilih mundur karena kesibukannya di LKPP.  Sujanarko di Komisi Pemberantasan Korupsi, Sujanarko menjabat sebagai Direktur Pembinaan Jaringan Kerja Antar Komisi dan Instansi (PJKAKI). Johan Budi Sapto Pribowo salah seorang Pimpinan Sementara (PLT) Komisi Pemberantasan Korupsi. Presiden Joko Widodo menunjuk Johan bersamaan dengan dua pelaksana tugas lain, yaitu Taufiequrachman Ruki dan Indriyanto Seno Adji, untuk menggantikan dua pimpinannya yang menjadi tersangka, Abraham Samad dan Bambang Widjojanto. Mulanya, Johan merupakan Juru Bicara KPK hingga tahun 2014. Kemudian, pria yang berlatar belakang wartawan ini sempat diangkat menjadi Deputi Pencegahan KPK.  Laode Muhamad Syarif berprofesi sebagai dosen di Universitas Hasanuddin sekaligus sebagai konsultan hukum lingkungan. Laode juga perancang kurikulum dan pelatih utama dari Kode Etik Hakim dan Pelatihan Hukum Lingkungan Hidup di Mahkamah Agung (MA) RI. 
Post a Comment